Ucapan salam

Survey

Take our Online Survey

Renung-renunglah setiap hari

kata-kata hikmah agama

PENTING!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Assalamualaikum wbt.
Saya mengucapkan jutaan terima kasih kepada pengunjung kerana telah sudi membaca artikel yang saya post di blog yang penuh dengan ilmu agama.

Saya akan post beberapa artikel bertemakan haji & umrah termasuklah ibadah sempena hari raya korban..... Selamat hari raya aidiladha.....
Di bawah ini merupakan artikel mengenainya:

Bahagian 1- Puasa hari Arafah
Bahagian 2-Pengenalan Hari Raya Aidiladha
Bahagian 3-Panduan melaksanakan solat sunat hari raya korban
Bahagian 4-Sembelihan korban bukan sekadar ibadah
Bahagian 5-Ucapan hari raya korban & nasihat

Doakan saya

Assalamualaikum wbt.


Semasa saya di Sekolah Permata Pintar, saya menyeru semua pengunjung blog ini doakan saya semoga:


1. Berjaya dengan keputusan cemerlang dalam setiap ujian semester SPM terutama yang diadakan bulan Mac dengan A.


2. Diberi kefahaman tinggi dalam memahami pelajaran SPM terutama elektif sains & universiti.


3. Lepasi skor ujian TOFEL(ujian bahasa inggeris), supaya dapat ambil ujian SAT & akhirnya ke universiti di Amerika Syarikat atau London dalam kerjaya saintis.


4. Lindungilah saya supaya sentiasa di bawah penjagaan Allah swt.


5. Diberi kejayaan mewakili apa-apa pertandingan seperti genius olimpiad atau sebagainya di peringkat antarabangsa atau kebangsaan serta sukan sekali.


6. Diberi ketaqwaan yang tinggi.


7. Kalau tidak dapat sekalipun ke AS, doakan saya supaya result SPM saya serta O & A level excellent supaya dapat kerjaya tinggi lumayan & belajar di overseas.


8. Doakan saya juga semoga tidak lalai mengingati Allah swt apabila saya berjaya nanti & dapat menggunakan kebijaksanaan serta kejayaan gemilang itu ke arah jalan Allah swt & Rasul demi meninggikan syariat islam & menyumbang kemajuan di Malaysia setaraf negara barat. Hal ini kerana saya merupakan aset harapan negara. Insya-Allah. Kalau ingin islam & Malaysia maju, doakan saya.


9.Kepada sesiapa yang doakan saya & dimakbulkan Allah swt, Dia akan balas kalian semua dengan balasan ganjaran dunia akhirat.


Untuk pengetahuan semua, saya akan belajar syllabus SPM aliran sains tulen & universiti seperti algebra, calculatus, bahasa jepun & perancis.

Amin..........

pengumuman

Sempena bulan Ramadhan yang akan kita jalani pada hari lusa, insya-Allah, saya ingin ucapkan selamat menyambut dan menjalani ibadah bulan Ramadhan kepada seluruh umat Islam di dunia. Perbanyakkanlah amal ibadat berlipat ganda dan jalani ibadah puasa mengikut cara yang telah Rasullulah SAW ajarkan. Insya-Allah, saya akan menulis tazkirah ramadhan tetapi artikel ini hanya post pada setiap tiga hari seminggu (Jumaat, Sabtu & Ahad) setiap minggu dan tidak lupa juga post perkembangan saya terkini di PERMATApintar. Saya rasa ada dalam 11 kali saya akan post tazkirah ramadhan. Beberapa hari menjelang hari raya, saya akan post 3 kali mengenai ucapan saya dan artikel hari raya aidilfitri. Jangan lupa untuk mengikuti tazkirah saya walaupun 5 minit sahaja. Kunjungilah blog saya.

Tazkirah ramadhan

Artikel Hari Raya Aidilfitri

Blog lain

Blog lain

Peringatan!!!!!!!!!

Assalamualaikum wbt.

Video kiamat lebih dahsyat tetapi realitinya ia adalah gambaran sebenar & lebih dahsyat(4x) daripada video itu...... Semoga kita menginsafi kehidupan.......





'Sebarkanlah ajaranku walau satu ayat pun'

(Sabda Rasulullah SAW)
Inilah anugerah yang saya dapat(top 100 ahli blog terbaik)....
Maka sebab itulah saya mahu pengunjung supaya datang ke blog saya yang penuh dengan informasi agama....



Carian pintas artikel agama anda

Memuatkan ...

Peta Pengunjung

210

11 April 2013

bagaimana Islam mengatur kekosongan pemerintahan


Akhirnya Parlimen telah dibubarkan pada 3 April 2013 untuk memberi laluan kepada pilihan raya umum (PRU) ke-13, setelah lebih 5 tahun berlalu dari pilihan raya umum sebelumnya. Hal ini mencatat sejarah tersendiri di Malaysia kerana tidak pernah terjadi sebelum ini. Bersamaan dengan pembubaran Parlimen ini, kebanyakan Dewan Undangan Negeri juga telah turut dibubarkan bagi tujuan mengadakan pilihan raya serentak di seluruh negara. PRU kali ini disifatkan oleh banyak pihak, khususnya oleh parti-parti yang bertanding sebagai PRU yang paling penting, paling getir dan paling mendebarkan. Parti pemerintah terpaksa berhempas pulas demi mempertahankan kekuasaan kerana sekiranya hilang kuasa, maka kemungkinan segala skandal, rasuah, penyelewengan, salah-laku, salah-tadbir, pembaziran dan segala macam keburukan akan lebih banyak terdedah dan mungkin sahaja mereka yang terlibat akan diheret ke mahkamah. Namun, apa yang lebih menakutkan bagi mereka ialah,kalah pilihan raya bermakna hilangnya jawatan, pangkat, kekayaan dan segala kuasa yang mereka miliki selama ini. Hilangnya kuasa bagi mereka yang sangat gilakannya, seolah-olah hilanglah dunia ini, kerana mereka hidup sememangnya untuk mencari dunia. Maka, tak hairanlah jika parti pemerintah akan mempertahankan Putrajaya ‘hingga ke titisan darah terakhir’.

Manakala bagi pembangkang pula, inilah saat yang paling dinanti-nanti selama ini. Penantian selama lebih lima tahun merupakan satu penyeksaan yang amat berat bagi mereka. Hasrat berkobar-kobar untuk ke Putrajaya sudah tidak dapat dibendung. Dengan segala kepincangan yang dilakukan oleh kerajaan sepanjang lima tahun lepas, pembangkang merasakan bahawa mereka berada di puncak kekuatan dalam menghadapi PRU kali ini. Apatah lagi dengan sokongan yang ditunjukkan oleh rakyat setiap kali pembangkang mengadakan demonstrasi dan perhimpunan, maka tidak hairanlah jika pembangkang merasakan perjalanan mereka ke Putrajaya kali ini cukup selesa walaupun mencabar.Namun demikian, bagi umat Islam yang mengambil berat urusan saudara-saudara mereka, kesedihan dan kepiluan sekali lagi menusuk ke kalbu menyaksikan perbalahan dan ‘peperangan’ yang bakal tercetus dalam PRU kali ini, malah kali ini mungkin jauh lebih hebat dari PRU-PRU sebelumnya, apatah lagi melihat kepada budaya samseng yang semakin menular. Saat inilah api permusuhan, dendam, fitnah, kebencian dan segala bentuk api kejahatan akan marak membakar, khususnya di kalangan pihak-pihak yang bertanding dan penyokong-penyokong mereka. Kita tidak dapat nafikan hakikat bahawa tatkala pihak-pihak yang bertanding dan para penyokong mereka sibuk berpesta demokrasi, syaitan juga turut sibuk berpesta dan tidak putus-putus membisik dan menyucuk-nyucuk ke dalam kalbu setiap orang agar memusuhi dan membenci saudara seagamanya, agar menghentam satu sama lain, memfitnah, memaki-hamun dan mungkin sampai ke tahap mencederakan satu sama lain. Kesemuanya demi merebut kerusi untuk memastikan takhta pemerintahan menjadi milik mereka. Inilah demokrasi.

Demokrasi vs Islam

Setelah Parlimen dan Dewan Undangan Negeri terbubar, satu perkara yang menjadi isu sebelum terbentuknya kerajaan yang akan datang (selepas PRU) adalah,siapakah pemerintah dan apakah bidang kuasanya di sepanjang “tempoh kekosongan” pemerintahan ini? Pelbagai hujah berlawanan yang dikemukakan oleh kerajaan mahupun pembangkang dan juga pakar undang-undang dalam hal ini. Ringkasnya, apa hujahnya sekalipun, amalan yang dilaksanakan di Malaysia dan disepakati ramai adalah wujudnya“caretaker government” (kerajaan sementara) yang mentadbir di sepanjang tempoh pembubaran Parlimen ini sehinggalah kepada terbentuknya kerajaan yang baru. Inilah yang diterima umum, baik oleh kerajaan, pembangkang mahupun rakyat. Siapakah caretaker government ini? Ia adalah kerajaan (badan Eksekutif – Perdana Menteri dan menteri-menteri kabinet) yang sedia ada termasuk kakitangan awam di bawah mereka. Apakah bidang kuasa mereka? Mereka mempunyai bidang kuasa untuk mentadbir urusan seharian negara tetapi tidak lagi mempunyai bidang kuasa Legislatif.

Banyak lagi perbincangan tentang caretakergovernment dan bidang kuasanya, yang tidak perlu dijelaskan di sini kerana apa yang ingin ditekankan ialah keanehan sikap sebahagian besar umat Islam, termasuklah parti Islam yang bertanding dalam pilihan raya demokrasi di Malaysia ini yang tidak mempedulikan dari manakah asalnya caretaker government ini dan apakah ia sah menurut pandangan syarak? Umum mengetahui bahawa sebagai anak didik penjajah, kerajaan Malaysia mewarisi dan mengikuti sistem pemerintahan dari United Kingdom (UK) dan dari segi demokrasi berparlimen, sistem Westminster UK menjadi tiruan dan amalan di Malaysia. Begitulah juga dengan amalan caretaker government yang turut diambil dari negara kafir penjajah itu. Di Britain, kali pertama caretaker governmentini berlaku adalah pada tahun 1945 tatkala kerajaan campuran konservatif-buruh pimpinan Sir Winston Churchill terpecah ketika parti buruh menarik diri. Akibatnya Churchill telah meletak jawatan. Sebuah kerajaan sementara (caretaker government) telah ditubuhkan oleh Raja Britain ketika Britain menjalankan proses pilihanraya. Parti buruh yang diketuai oleh Clement Atlee telah kemudiannya memenangi pilihanraya tersebut dan membentuk kerajaan.

Demokrasi sebagai sebuah sistem yang datangnya dari kafir Barat, ternyata berbeza dan bertentangan dengan Islam dari segenap aspek. Apabila berbicara tentang sistem Parlimen, umat Islam hendaklah memahami dari asasnya bahawa tidak ada Parlimen dan tidak ada konsep pembubaran Parlimen dalam Islam!Memang benar adanya Majlis Umat (Majlis Syura) dalam Islam, tetapi fungsinya bukan sebagaimana fungsi Parlimen dalam sistem demokrasi. Pemerintah dalam Islam ialah Khalifah dan Khalifah boleh memerintah selama mana tidak tercabut darinya sebab-sebab yang syari’e yang menyebabkan jawatannya gugur. Di dalam Islam juga, tidak ada konsep Khilafah terbubar dengan sendiri setelah cukup/tamat tempoh pemerintahannya. Tidak ada tempoh tertentu bagi jawatan Khalifah. Kekosongan pemerintahan (keKhilafahan) hanya boleh terjadi apabila Khalifah meninggal, meletak jawatan, murtad, menjadi fasik, menukar jantina, menjadi tawanan musuh sehingga tidak ada jalan melepaskan diri atau hilang kemampuan atas sebab-sebab tertentu. Selama mana Khalifah masih memenuhi tujuh syarat keKhalifahan dan selama mana dia memerintah dengan Kitabullah dan Sunnah RasulNya, maka selama itulah dia kekal memerintah dan umat wajib mentaatinya serta umat tidak berhak untuk mencabut pemerintahannya. Umat hanya memiliki hak untuk melantik dan membai’at Khalifah tetapi tidak mempunyai hak secara syari’e untuk memecat Khalifah.

Sekiranya berlaku kekosongan dalam jawatan Khalifah oleh sebab-sebab di atas, Islam telah menetapkan cara untuk menangani perkara ini yang diistidlal (berdasarkan dalil-dalil) dari Ijmak Sahabat. Dari segi tempoh waktu, sahabat telah berijmak (bersepakat) bahawa tidak boleh ada kekosongan jawatan Khalifah lebih dari 3 hari dan sekiranya ini berlaku, maka keseluruhan umat Islam berdosa kecuali mereka yang sibuk dalam usaha untuk melantik Khalifah. Manakala dalam sistem demokrasi di Malaysia, tempoh waktu kosong dari adanya seorang ketua negara dibenarkan sehingga 60 hari. Hal ini amat nyata bertentangan dengan Islam. Manakala apabila berlaku kekosongan pemerintahan dalam Islam, maka wajib dilantik al-amir al-muaqqat (amir sementara) untuk mengurusi urusan kaum Muslimin sehinggalah dibai’ahnya seorang Khalifah yang baru dalam masa yang tidak boleh melebihi 3 hari. Islam tidak mengenal istilah caretaker government dan konsep ini tidak boleh diamalkan oleh umat Islam kerana bertentangan dengan nas.

Dalil Pengangkatan Amir Sementara

Dalil berhubung pelantikan atau pengangkatan al-amir al-muaqqat (amir sementara) ini adalah didasarkan pada tindakan Khalifah Umar al-Khattab ra yang melantik Suhaib untukmengurusi proses pengangkatan Khalifah yang baru di saat Umar sakit tenatakibat ditikam. Tindakan Umar ra ini disaksikan oleh para sahabat - semoga Allah meredhai mereka semua - dan tidak seorang pun dari mereka yang mengingkarinya. Dengan demikian, mereka telah berijmak (bersepakat) atas hal ini atau dengan kata lain, hal ini telah menjadi Ijmak Sahabat. Umar ra berkata kepada keenam-enam calon yang dilantiknya untuk menjadi Khalifah, “Apabila aku meninggal, bermesyuaratlah kalian selama tiga hari. Hendaknya Suhaib yang mengimami solat orang ramai sehingga tidaklah masuk hari keempat, kecuali kalian wajib sudah memiliki seorang amir (Khalifah)”. Kemudian Umar ra berkata kepada Suhaib ra, “Pimpinlah solat orang ramai selama tiga hari…jika lima orang telah bersepakat dan meredhai seorang (untuk menjadi Khalifah), lalu ada seorang yang menolak, maka penggallahleher orang yang menolak itu dengan pedang” [Ath-Thabari, Tarikh al-Umam wa al-Muluk, II/581].
   
Begitulah tegasnya kewajipan melantik seorang Khalifah dalam masa yang tidak boleh melebihi 3 hari sehingga Umar memerintahkan agar dibunuh sahabat yang tidak bersetuju selepas berlalunya 3 hari. Umar telah melantik Suhaibsebagai amir bagi mereka bahkan Suhaibtelah dilantik sebagai pemimpin solat. Kepemimpinan solat itu maksudnya adalah kepemimpinan ke atas masyarakat. Pelantikan Suhaib sebagai amir sementara amat jelas dari solahiyyah (bidang kuasa)yang diberikan oleh Umar kepada beliau untuk menjalankan uqubat (hukuman) iaitu “penggallah leher orang yang menolak” sementara tidak ada yang boleh melaksanakan hukuman bunuh itu kecuali seorang amir.

Apa yang dilakukan oleh Umar ra ini benar-benar terjadi dan disaksikan oleh para sahabat tanpa ada seorang pun yang mengingkarinya. Dengan demikian, mereka telah berijmakbahawa Khalifah memiliki hak untuk melantik amir sementara yang akan mengurusi proses pengangkatan Khalifah yang baru. Atas dasar itu juga, Khalifah, semasa hidupnya memiliki hak untuk mentabanni(menetapkan) fasal yang menetapkan bahawa jika Khalifah meninggal dan belum melantik amir sementara untuk mengurus proses pengangkatan Khalifah yang baru, maka hendaklah ada salah seorang yang menjadi amir sementara (Muqaddimah ad-Dustur, HizbutTahrir, hlm. 136-137; AjhizahDaulah al-Khilafah, HizbutTahrir, hlm. 29-31).

Amir sementara berbeza dengan orang yang dilantik oleh Khalifah untuk mewakili Khalifah ketika beliau keluar untuk melakukan jihad atau keluar melakukan safar (perjalanan). Hal ini sebagaimana yang dilakukan oleh Rasulullah SAW setiap kali baginda keluar untuk berjihad atau seperti ketika baginda melaksanakan Haji Wada’ atau seumpamanya. Orang yang diangkat dalam keadaan ini, bidang kuasanya bukan untuk mengurus pelantikan Khalifah lain tetapi hanya terbatassetakat apa yang ditentukan oleh Khalifah yang melantiknya, dalam menjalankan ri’ayahasy-syu’un (pengaturan pelbagai urusan) [Muqaddimah ad-Dustur, hlm. 136-137; AjhizahDaulah al-Khilafah, hlm. 29-31]. Jawatan amir sementara berakhir apabila sempurnanya pengangkatan Khalifah yang baru. Ini kerana tugasnya memang hanya untuk sementara waktu yakni sementara sempurnanya perjalanan proses pengangkatan Khalifah yang baru tersebut.

Tatacara Pelantikan Dan Bidang Kuasa Amir Sementara

Berdasarkan penjelasan di atas, orang yang menjadi amir sementara adalah orang yang dilantik oleh Khalifah ketika Khalifah merasa bahawa hidupnya sudah tidak lama lagi, seperti yang dilakukan oleh Umar al-Khattabra.HizbutTahrir telah menjelaskan perkara ini secara terperinci di dalam kitabMuqaddimah Dustur Au Asbab al-Mujibah Lahu, Fasal 33 tentang penetapan amir sementara dan bidang kuasanya, seperti berikut:-

Amir sementara (al-amir al-muaqqat) dilantik untuk menangani urusan kaum Muslimin dan melaksanakan proses pengangkatan Khalifah yang baru setelah kosongnya jawatan Khalifah melalui cara-cara berikut:-

(a) Khalifah sebelumnya, ketika merasa ajalnya sudah dekat atau bertekad untuk mengundurkan diri (meletak jawatan), dia memiliki hak untuk menunjukkan atau melantik amir sementara;

(b) Jika Khalifah meninggal dunia atau diberhentikan sebelum terlantiknya amir sementara, atau jika kosongnya jawatan Khalifah bukan kerana meninggal atau diberhentikan, maka Mu’awin at-Tafwidh(pembantu Khalifah dalam bidang pemerintahan) yang paling tua usianya, menjadi amir sementara, kecuali jika dia ingin mencalonkan dirinya untuk jawatan Khalifah, maka yang menjawat amir sementara adalah Mu’awin at-Tafwidh yang lebih muda dan begitulah seterusnya;

(c) Jika semua Mu’awin at-Tafwidh ingin mencalonkan diri masing-masing, maka Mu’awin at-Tanfidz (pembantu Khalifah dalam bidang pentadbiran) yang paling tua usianya menjadi amir sementara. Sekiranya dia ingin mencalonkan diri, maka yang lebih muda berikutnya menjadi amir sementara dan demikianlah seterusnya;

(d) Jika semua Mu’awin at-Tanfidz ingin mencalonkan diri untuk jawatan Khalifah, maka amir sementara dibatasi pada Mu’awin at-Tanfidz yang paling muda usianya;

(e) Amir sementara tidak memiliki bidang kuasa untuk mentabanni (menetapkan) hukum; dan

(f) Amir sementara menggunakan seluruh keupayaan yang dimilikinya untuk melaksanakan secara penuh proses pengangkatan Khalifah yang baru dalam tempoh tiga hari. Tidak boleh diperpanjang waktunya kecuali kerana sebab yang memaksa dan itu pun dilakukan atas persetujuan Mahkamah Mazhalim.
   
Sebagaimana yang telah disebutkan dalam Fasal 33 (f) di atas, bidang kuasa amir sementara itu amat jelas, iaitu menjaga urusan kaum Muslimin khususnya di sepanjang proses pengangkatan Khalifah yang baru, agar proses itu berjalan dengan sempurna dan menepati tempoh yang ditetapkan iaitu selama 3 hari dan tidak boleh melebihi 3 malamnya. Oleh yang demikian, terkait dengan persoalan ini, amir sementara tidak boleh mentabanni(mengadopsi) suatu hukum, sebab pentabannian hukum itu adalah sebahagian dari bidang kuasa Khalifah yang dibai’at oleh umat. Selain itu, alasan ketidakbolehan amir sementara mentabanni suatu hukum adalah kerana sifat bidang kuasanya yang sementara dan dibatasi oleh waktu. Dalam pada itu, amir sementara juga tidak boleh mencalonkan diri untuk jawatan Khalifah atau mendukung salah seorang calon yang ada. Ini adalah kerana, Umar al-Khattab ra telah menunjukkan amir sementara itu dari selain orang yang dicalonkan untuk menduduki jawatan Khalifah [Muqaddimah ad-Dustur, hlm. 136; AjhizahDaulah al-Khilafah, hlm. 30].
   
Khatimah

Wahai kaum Muslimin! Fikirkanlah dengan hati yang penuh keimanan dan ketakwaan yang ingin melihat agama Allah diamalkan oleh setiap Muslim yang merupakan saudaranya, sudah berapa jauh sistem dan undang-undang negara ini dari Islam. Berapa lama lagikah kalian ingin bergelumang dalam sistem demokrasi yang bertentangan dengan Islam ini? Kita sememangnya inginkan perubahan dan ingin keluar dari segala kejahatan sistem dan pemerintah yang ada, namun persoalannya, apakah jalan perubahan yang kita ambil sekarang ini bertepatan dengan jalan perubahan yang ditunjukkan oleh Rasulullah melalui Sunnahnya atau bertepatan dengan jalan perubahan yang ditunjukkan oleh Lord Reid melalui ‘kitab’nya yang menjadi pegangan teguh di Malaysia? Allah SWT bertanya, “Apakah hukum jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin?”[TMQ al-Mai'dah (5):50].

Wahai umat Islam Syria, Amerika Syarikat menyiapkan kerajaan peralihan yang beracun!!!!!!


Mac 2013 menandakan genap dua tahun kebangkitan umat Islam di Syam untuk menumbangkan rejim Bashar al-Assad. Sepanjang dua tahun, dunia menyaksikan kekejaman Bashar menyembelih rakyatnya sendiri tanpa rasa belas kasihan sedikit pun. Sepanjang dua tahun, tidak ada seorang pun pemerintah kaum Muslimin dari dunia Islam yang menghulurkan bantuan ke atas warga Syam. Malah sebaliknya, beberapa pemimpin negara umat Islam bersekongkol dengan kuasa penjahat kuffar, Amerika Syarikat dan Eropah di dalam perancangan mereka untuk terus menguasai Syam. Sepanjang dua tahun juga, perjuangan para revolusioner semakin menghampiri kemenangan dengan izin Allah, manakala rejim Bashar pula sudah semakin menghampiri ajalnya. Amerika yang selama ini mendidik dan menjaga Bashar sudah tidak senang duduk. Sebagai ketua kejahatan dunia, Amerika Syarikat semakin menggelupur kerana hingga kini usahanya untuk melantik ejen baru yang boleh diterima oleh warga Syam masih belum membuahkan hasil. Sekiranya Amerika gagal, ia tahu dengan persis bahawa kegagalannya akan pasti membawa padah kepada dirinya sendiri, khususnya apabila para pejuang Syam berjaya mengambil alih pemerintahan dan seterusnya menegakkan Khilafah di bumi yang mulia itu.

Tatkala ini berlaku (berdirinya Khilafah), Amerika sudah tentu faham bahawa ajalnya sudah semakin dekat dan tidak ada apa lagi yang dapat menyelamatkannya. Justeru, dalam usaha meneruskan dominasi dan kehidupannya, Amerika tetap juga berusaha melantik ejennya yang baru untuk menggantikan Bashar yang sudah tidak lagi berguna. AS berharap agar ejennya yang dilantik di luar Syam ini dapat diterima oleh warga Syam khususnya dan dunia amnya. Sehubungan dengan ini, HizbutTahrir mengingatkan kaum Muslimin amnya dan warga Syam khususnya akan perancangan jahat Amerika ini dan mendoakan agar para pejuang di jalan Allah di Syam tetap istiqamah di jalan kebenaran. HizbutTahrir seterusnya menyeru agar para pejuang yang benar lagi ikhlas ini memberikan nusrah (bantuan kekuasaan) kepada Hizbuntuk mendirikan Khilafah dan berdoa kepada Allah agar memberikan kemenangan kepada umat Islam. Berikut adalah risalah dari Amir HizbutTahrir, Syeikh Atha’ Abu Rasytah, kepada warga Syam, yang diterjemah dan disunting dari Bahasa Arab, untuk tatapan kita bersama.
----------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Bismillahirrahmanirrahim

Wahai Warga Syam! Amerika Sedang Menyiapkan Kerajaan Peralihan Yang Beracun,
Oleh Itu JanganlahKalian Terima Situasiini di Negeri Kalian..
Amerika Juga Sedang Meningkatkan Pembantaian Ke Atas Kalian Agar Kalian Menerima Perancangan Ini..
Maka Balaslah Tipu Daya Mereka Dan Tolonglah (Agama) Allah, Nescaya Allah Akan Menolong Kalian Dan Meneguhkan Kedudukan Kalian

Sesungguhnya subuh itu hadir dengan jelas bagi orang yang memiliki sepasang mata. Apa yang dahulunyatersembunyi, sekarang sudah terang-benderang…Amerika, pada tanggal 13/3/2013 melalui Menteri Luarnya, John Kerry, telah menuntut pembangkang agar berdialog dengan diktator Bashar untuk membentuk kerajaan peralihan! Amerika bekerja cukup keras dan bersungguh-sungguh membentuk kerajaan peralihan dari boneka-bonekanya di luar negeri dan dari dalam rejim, dengan fatwa bahawa tangan-tangan boneka ini tidak pernah berlumuran darah, cuma hanya terkena percikannya sahaja! Hal itu dilakukan agar kerajaan peralihanakan membentuk republik sekular seperti sebelumnya yang disertai dengan “sentuhan baru” sesuai tuntutan keadaan! Maka mereka berkumpul di Kaherah dan di Istanbul secara rahsia dan terbuka, lalu berdialog dan menunda…berdialog dan menunda…

Amerika faham bahawa masalahnya bukanlah masalah pembentukan kerajaan peralihan. Bukanlah suatu yang sulit bagi Amerika untuk mengumpulkan boneka-bonekanya yang boleh memenuhi “beg” pemerintahan, tetapi masalahnya ialah bagaimana agar mereka (boneka-boneka ini) boleh berdiri tegak atau diterima di bumi Syam. Amerika faham bahawapara revolusioner di Syam adalah kaum Muslimin yang memiliki emosi, baik yang pemikirannya mendalam dan cemerlang mahupuntidak. Warga Syam melihat boneka-boneka Amerika di luar negeri dan mendengar mereka menyerukan negara sivil republik sekular. Padahal sistem inilah yang menghasilkan “Bashar” dan yang lainnya, lalu bagaimana mungkin mereka akan menerima kelompok orang yang menyerukan sistem itu? Masyarakat telah merasakan banyak kepahitan dari rejim-rejim diktator ini. Rejim-rejim inilah yang telah membuat kehidupan mereka diliputi “kegelapan” yang tidak putus-putus…Sungguh masyarakat menginginkan Islam yang terpancar dari akidah mereka. Dengan itulah mereka akan meraih kebahagiaan dan kemuliaan.

Bukan suatu yang rahsia dan tersembunyi bahawa Barat dengan Amerika sebagai pemimpinnya, sudah menggigil gementar kerana(takutkan) Islam dan hukum-hukumnya. Barat menginginkan sistem sekular untuk Syria yang dipimpin oleh pengganti Bashar yang kurang sedikit noda hitam di wajahnya dan kurang sedikit kejamnya, serta kurang menipu dan menyesatkan masyarakat! Namun, dilema sedang mengepung Amerika dari pelbagai sudut. Masyarakat di dalam negeri (Syam) tidak menerima boneka-boneka Amerika (yang dilantik) di luar negeri, lalu bagaimana mungkin mereka boleh menerima boneka-bonekanyadari dalam rejim itu sendiri?! Pengganti Bashar, betapa jauh sekalipun tangan dan lisannyauntuk mencapai tujuan, tidak akan mampu memerintah Syam dan hanya mampu mencengkam Syam dari bahagian luarnya sahaja. Kerajaan peralihan yang tidak mendapat persetujuan dari dalam Syam tidak akan mampu untuk menjalankan peranan yang Amerika mahukan, kecuali sekiranya ia dilindungi oleh kekuatan internasional yang mendampinginya. Perkara ini telah lama diketahui namun ia masih belum terealisasi, tetapi kini implikasinya sudah mula kelihatan.

Dahulu Amerika beranggapan - dan anggapan Amerika akan berbalik kepadanya dengan izin Allah-bahawa kekerasan dan kehancuran boleh membuatkanpara revolusioner di bumi Syam, pusat Darul Islam, menerima boneka-boneka mereka dengan lapang dada atau bahkan dengan tangan terbuka!...Begitulah, Amerika membekalkan rejim diktator “Bashar” dengan kehidupan, harta dan senjata, melalui barisan hadapannya, Rusia dan rejim di Iran, para bodyguarddan para pengikutnya; dan melalui barisan belakangnya, rejim-rejim di Turki, Iraq dan Lebanon dan termasuk di dalamnya rejimMesir! Sebahagian orang merasa aneh dan tertanya-tanya, kenapa Rusia dan rejim di Iran merupakan barisanhadapan, sedangkan rejim-rejim di Turki, Iraq dan Lebanon dan termasuk di dalamnya rejimMesirberadadi barisan belakang? Namun, siapa sahaja yang memerhatikan fakta dan situasi ini dengan mendalam, hal itu sudah cukup menjadi jawapan yang rinci dari pertanyaan tersebut! Eropah dan para pengikutnya pula, khususnya Qatar, berjalan di sisi barisanhadapan dan barisan belakang, menunggu-nunggupintu untuk masuk dan mendapatkan bahagian…jika ini memungkinkan!

Wahai para revolusioner di bumi Syam pusat Darul Islam! Itulah tipudaya kaum kafir imperialis, kaki tangan dan para pengikut mereka. Tipudaya mereka dengan izin Allah akan gagal. Menggagalkan tipu daya mereka dan mengalahkan mereka, merupakan perkara yang sungguh mudah bagi orang yang dimudahkan oleh Allah, iaitu orang yang memahami ayat-ayat Allah yang muhkam, memahami dan yakin dengansirah RasulNyaSAWdan dengan jiwa dan raganya mengimani firman Allah SWT,

“Jika kalian menolong (agama) Allah nescaya Allah akan menolong kalian dan meneguhkan kedudukan kalian”[TMQ Muhammad (47):7].

Namun pertanyaannya adalah, bagaimanakah kita menolong (agama) Allah SWT?Dengan menyeru kepada pemerintahan sivil demokratik republik sekular dan pengibaran panji Sykes-Picot yang disebut sebagai bendera kemerdekaan, untuk menyenangkan Barat umumnya dan Amerika khususnya, adakah ini menolong (agama) Allah SWT? Keengganan menyerukan al-Khilafah, tidak mengibarkan panji al-Uqab, panji Rasulullah SAW, panji Lailahaillallah Muhammad Rasulullahdengan dalih takut memprovokasi dan membuatkan Barat marah, adakah ini menolong (agama) Allah SWT? Meminta bantuan kafir imperialis Barat, bantuan senjata dan harta serta setia kepada negara-negara yang memerangi kaum Muslimin, adakah ini menolong (agama) Allah SWT? Mengatakan ada tahapan dalam penerapan hukum, sehingga arak dihalalkan setahun dan diharamkan setahun, hudud dibiarkan (tidak dilaksanakan) bertahun-tahun, Allah diperangi dengan tersebarnya riba dalam sistem perbankan dan kehidupan perekonomian, adakah ini menolong (agama) Allah SWT? Pengorbanan nyawa dan harta untuk mengganti seorang ejen dengan ejen yang laintanpa mencabut rejim dari akarnya dan tanpa menegakkan al-Khilafah, adakah ini menolong (agama) Allah SWT?

Sungguh, semua ini bukan menolong (agama) Allah SWT. Kerana itulah,pertolongan dari sisi Allah tidak sampai-sampai dan itulah akibat buruk usaha tangan-tangan manusia dan bukannya janji Allah yang luput. Sesungguhnya janji Allah adalah hak dan benar,

“Dan siapakah orang yang lebih benar perkataan(nya) daripada Allah” [TMQS an-Nisa’ (4):87].

Maka,tolonglah (agama) Allah dengan apa yang Dia cintai. Saat itulah kekuatan kaum kafir imperialis dan ejen-ejen mereka akan kecil di hadapan kalian. Besarnya kekuatan persenjataan mereka tidak akan membahayakan kalian. Hati mereka bergetar dan takut. Tipu daya dan makar mereka tidak akan membahayakan kalian. Di sisi Allah-lah makar mereka akan hancur, meski pun makar mereka mampu melenyapkan gunung-gunung.

Wahai para revolusioner yang benar! Sungguh pemimpin itu tidak akan membohongi warganya dan sungguh HizbutTahrir menyeru kalian untuk menolong (agama) Allah dengan benar sehingga Allah menolong kalian dengan hak. Tolonglah (agama) Allah SWTdalam kesatuan dan keteguhan kalian berpegang kepada tali agama Allah seluruhnya, di belakang satu kepemimpinan yang ikhlas, percaya kepada Allah dalam kejernihan dan kemurnian dalam semua amal yang dilakukannya, kepemimpinan yang memurnikan amalnya hanya untuk Allah sahaja. Allah SWT tidak menerima amal yang di dalamnya Dia disekutukan dengan yang lain. Dari Abu Hurairah ra dari Nabi SAW, baginda bersabda,

“Allah SWT berfirman, ‘Aku tidak perlu sekutu, siapa sahaja yang menyekutukan Aku,maka untuknyalah(akibatkesyirikannya) sedikit mahupun banyak”[HR Abu Daud dan ath-Thayalisi di dalam Musnadnya].

Tolonglah (agama) Allah SWT dengan tidak menyenangkan manusia dengan kemurkaanNya. Maka janganlahkalian menyenangkan Amerika dengan mengumumkan negara demokrasi sekular. Janganlah kalian menyenangkan Amerika dengan memalingkan muka dari al-Khilafah, keranatakut memprovokasi Amerika dan Barat, takut membuatkan mereka marah. Sebaliknya biarlah mereka mati dengan kemarahan mereka. Sesungguhnya menyenangkan manusia dengan kemurkaan Allah akan mengakibatkan kehinaan dan kerendahan. Rasulullah SAW bersabda dalam hadis yang diriwayatkan dari Ibn al-Ja’du dalam Musnadnya dari Aisyah ra,

“Siapa yang menyebabkan keredhaan manusia dengan (menyebabkan) kemurkaan Allah, maka Allah akan mewakilkan dia kepada manusia. Sebaliknya siapa yang menyebabkan kemarahan manusia dengan keredhaan Allah, maka Allah mencukupkannya dari manusia.”

Tolonglah (agama) Allah yang Maha Kuat lagi Maha Perkasa dengan tekad untuk menegakkan Daulah yang satu iaitu al-Khilafah ar-Rasyidah, untuk menerapkan syariat Allah dalam hal kecil dan besar, dalam masalah muamalah, uqubat, hudud, jihad dan ibadah. Allah SWT berfirman,

“Dan dirikanlah solat”[TMQ al-Baqarah (2):43].

Allah juga berfirman,

“Dan hendaklah kamu memutuskan perkara di antara mereka menurut apa yang diturunkan Allah”[TMQ al-Maidah (5):49].

Sesungguhnya ketaatan kepada Allah itu tidak boleh berbelah-bahagi, melainkan wajibsecara utuh melaksanakan kesemua perintahNyamenurut konteksnya sejak permulaan ayat diturunkan lagi. Begitulah yang dilakukan oleh Rasul SAW, teladan kita, di mana baginda menerapkan hukum secara langsung saat turunnya hukum tersebut. Begitu pulalah yang dilakukan olehKhulafa’ ar-Rasyidun di mana mereka menerapkan hukum-hukum Allah ketika membebaskan setiap wilayah tanpa memilih-milih hukum untuk diterapkan dan tanpa menerapkan hukum dengan cara bertahap.

Wahai para revolusioner! Tolonglah (agama) Allah SWTdalam memberikan nusrah (pertolongan untuk mendapatkan kekuasaan)kepada HizbutTahrir. HizbutTahrir dengan izin Allah mampu menegakkan al-Khilafah menurut apa yang seharusnya dan mampu menerapkan hukum-hukum Allah sesuai dengan rancangan(Perlembagaan) yang telah disiapkan oleh Hizb yang diistinbath(digali) dari Islam semata-mata dan tidak ada sedikit pun dari yang lain. Hizb memiliki keprihatinan yang tinggi dalam hal kesedaran politik, yang dengan pertolongan Allah, akan mampu menggagalkan makar-makar kaum kafir imperialis dan akan menyebabkan mereka sibuk dengan diri mereka sendiri sehinggalah terjadi pembebasan yang nyata (bagi umat Islam).

Wahai para revolusioner di bumi Syam! Di depan kalian tidak ada jalan ketiga. Jika kalian berjanji untuk menolong (agama) Allah dan bersumpah di hadapanNya untuk tetap teguh di atas kebenaran yang agung, maka kalian akan bahagia di dunia dan akhirat. Negara-negara imperialis kafir akan kalah dan ejen-ejen pengkhianat akan terkubur. Darah suci yang ditumpahkan dan pengorbanan agung yang dicurahkan akan menyebut kalian dengan kebaikan…Adapun jika kalian tidak melakukannya dan kalian menerima boneka Amerika, kerajaan peralihan yang akan membentuk negara republik sekular sivil demokrasi, maka darah-darah kalian akan mengadukan kalian kepada Penciptanya dan kalian akan menjadi

“…seperti seorang perempuan yang menguraikan benangnya yang sudah dipintal dengan kuat, menjadi tercerai berai kembali”[TMQ an-Nahl [16]:92)!

Sungguh kami berharap kalian tidak menjadi seperti itu dan Allah melindungi orang-orang yang soleh,

“Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat peringatan bagi orang-orang yang mempunyai hati atau yang menggunakan pendengarannya, sedangkan dia menyaksikannya”[TMQ Qaf (50):37].

Ingatlah, bukankah kami telah menyampaikan? Ya Allah saksikanlah. Ingatlah, bukankah kami telah menyampaikan? Ya Allah saksikanlah. Ingatlah, bukankah kami telah menyampaikan? Ya Allah saksikanlah.

Akujanji mana yang mesti ditunaikan?


Manifesto Barisan Nasional (BN) bukan hanya sekadar manifesto, tetapi satu dokumen "aku janji" kepada rakyat, kata Pengerusi BN, Datuk Seri Najib Tun Razak.

"Saya nak kata bukan manifesto, tetapi akujanji kepada rakyat Malaysia," kata Pengerusi BN ketika berucap dalam perhimpunan “Janji 1Malaysia Rakyat Didahulukan” semasa pelancaran manifesto BN bagi pilihan raya umum ke-13 (PRU-13) di Stadium Putra Bukit Jalil baru-baru ini.

Ketika membentangkan manifesto BN yang bertajuk 'Menepati Janji Membawa Harapan', Pengerusi BN itu sempat memperlekehkan manifesto pembangkang yang disifatkannya sebagai manifesto yang fantasi dan khayalan. Dalam keadaan yang terdesak, Najib merayu para pengundi untuk kali yang ke-13 untuk terus memberikan mandat kepadanya dan BN dengan berkata, "Namun, saya dengan perasaan penuh rendah diri, jika inti pati kebolehpercayaan rakyat itu kepada saya, maka sokonglah dan undilah BN.”

Dalam mengakhiri ucapannya, Najib cuba meletakkan kebimbangan dalam hati rakyat bahawa satu undi yang diberikan kepada pembangkang merupakan satu undi kepada masa depan yang tidak menentu, gelap, penuh kepalsuan dan undi kepada manifesto yang bersifat khayalan serta fantasi.

Seperti biasa, semua parti politik dalam mana-mana negara sekular sentiasa meletakkan janji-janji semasa pilihanraya untuk memenangi hati para pengundi. Janji-janji ini boleh jadi ditepati atau dikhianati mengikut kemahuan parti-parti yang menang dan memerintah itu kemudian. Inilah lumrah perkara yang terjadi sehinggakan para pengundi sudah lali dan tuli dengan standard rendah para politikus yang bertanding. Para pengundi pada hari ini hanya mempunyai dua pilihan iaitu sama ada tidak mengambil tahu apa yang terkandung dalam janji manifesto yang dibentangkan serta memangkah sesuka hati atau memilih parti yang dirasakan kurang risiko dalam mengkhianati janji-janji mereka.

Para pengundi yang sudah terbiasa dengan standard rendah sistem kufur demokrasi ini sehingga kini masih sukar untuk berfikir di luar kotak, jauh sekali untuk berfikiran jernih dengan merenung sejenak apakah tujuan dia pergi mengundi? Disebabkan tiadanya kesedaran untuk berfikir secara mendalam dan jernih, mereka saban penggal pilihanraya sentiasa tertipu dengan isu-isu yang hanya dibangkitkan oleh parti pemerintah dan pembangkang seperti status keselesaan hidup, perumahan, peluang pekerjaan, saling menjatuhkan moral lawan, emansipansi, pluralisme, ‘keadilan’, pertumbuhan ekonomi dan keperluan-keperluan lain yang memenuhi perut semata-mata. Rakyat akan terbawa-bawa termasuklah parti dan gerakan Islam untuk terperangkap dengan permainan isu yang bukan merupakan isu utama.

Para calon yang bertanding dan para pengundi sebenarnya telah lupa kepada akujanji mereka di alam roh bahawa mereka sebenarnya adalah hamba dan Allah adalah Tuhan mereka. Mereka lupa bahawa dahulunya di alam roh mereka telah bersaksi bahawa Allah adalah satu-satunya Tuhan mereka.

"Dan ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) daripada (tulang) belakang mereka, dan Ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Dia bertanya dengan firmanNya): "Bukankah Aku Tuhan kamu?". Mereka semua menjawab: "Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi". Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: "Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini". [TMQ Al-A’raaf (7):172]

Tetapi sebaliknya, setelah dilahirkan di muka bumi ini, mereka telah lupa tentang perkara ini. Mereka akhirnya mengambil hawa nafsu mereka sebagai Tuhan dalam membuat keputusan dan mengatur urusan hidup seperti mengambil sistem demokrasi, sistem beraja dan lain-lain. Mereka dengan sewenang-wenangnya membuat hukum-hakam sesuka hati mereka sehinggakan hukum Tuhan pun dijadikan objek pembahasan dan pertikaian di dalam Parlimen, sama ada ia sesuai untuk diterapkan ataupun tidak. Jika akujanji yang telah dibuat kepada Tuhan pun sudah dilupakan, apatah lagi lebih mudah untuk mengkhianati akujanji yang dibuat kepada hamba-hamba Tuhan. Na'zubillahi min dzalik.

Hudud Adalah Jalan Penyelesaian Bagi Rompakan


Semakin hari semakin berleluasa kejadian rompakan yang berlaku di Malaysia. Pada Mac yang lalu, sebuah perniagaan barang kemas di Kota Bharu dirompak oleh beberapa perompak dengan hanya membuka dinding papan lapis dan menahannya menggunakan penyapu buruk serta berjaya memasuki premis tersebut yang menjual berlian dan batu permata lalu melarikan kesemua barang-barang berharga tersebut yang dianggarkan bernilai hampir RM1.5 juta. Di Muar, sekumpulan lima penjenayah mengambil masa hanya empat minit untuk melarikan barang kemas bernilai kira-kira RM10,000 dalam satu rompakan di sebuah kedai emas di Pekan Bukit Pasir dalam bulan yang sama. Di Kulim, empat lelaki bersenjatakan pistol dan tukul besi melarikan barangan kemas bernilai ratusan ribu ringgit setelah merompak sebuah kedai emas di Jalan Tunku Adibah. Kejadian rompakan terbaru pula adalah di Jalan Dato Syeikh Ahmad, apabila sebuah syarikat pengiriman wang kerugian RM300,000 selepas dirompak oleh empat lelaki yang bersenjatakan parang dan pistol.


Beberapa kes yang disebutkan di atas hanyalah sebahagian kecil kes yang dilaporkan berbanding deretan senarai kejadian rompakan yang tidak dilaporkan oleh media massa yang berlaku saban hari. Sesungguhnya ideologi sekular melalui sistem demokrasi yang diterapkan pada saat ini merupakan sebab utama meningkatnya kejadian jenayah di dalam kehidupan kita. Justeru, ia hanya dapat diatasi dengan mengubah sistem sekular yang mendatangkan 1001 kemudaratan ini kepada sistem Islam yang bersumberkan wahyu secara langsung daripada Ilahi.

Jenayah merompak, merampas dan melakukan tindakan kekerasan disebut sebagai qat’u thariq (perompak jalanan/lanun) dan ia dikategorikan sebagai hirabah. Hirabah adalah tindakan sekumpulan manusia bersenjata dan melakukan kekacauan, penumpahan darah, merampas harta, merosakkan kehormatan, merosakkan tanaman, ternakan, keharmonian agama, akhlak dan keamanan masyarakat, baik daripada kalangan Muslim ataupun kafir (dzimmi ataupun harbi) (Sayyid Sabbiq, Fiqh Sunnah, bab Hirabah). Dalam hal ini, jenayah ini adalah sinonim dengan kejahatan-kejahatan yang dilakukan oleh kumpulan-kumpulan sindiket, mafia, kongsi gelap, lanun dan lain-lain.

“Sesungguhnya pembalasan terhadap orang-orang yang memerangi Allah dan RasulNya dan membuat kerosakan di muka bumi, hanyalah mereka dibunuh atau disalib atau dipotong tangan dan kaki mereka dengan bertimbal balik atau dibuang dari negeri (tempat kediamannya)” [TMQ Al-Mai’dah (5):33].

Secara ringkasnya, berdasarkan dalil di atas, para fuqaha berpendapat bahawa uqubat ke atas mereka (perompak) adalah berbeza mengikut tindakan jenayah yang mereka lakukan. Jika mereka membunuh dan merompak, maka uqubatnya adalah mereka akan dibunuh dan disalib. Jika mereka membunuh tetapi tidak merompak, maka uqubatnya adalah dibunuh sahaja dan tidak disalib. Jika mereka merompak sahaja tetapi tidak membunuh, maka uqubatnya adalah dipotong tangan dan kaki mereka secara bersilang. Jika mereka hanya melakukan tindakan teroris (mengugut atau menakut-nakutkan) tetapi tidak membunuh atau merompak, maka uqubatnya adalah dibuang negeri.

Justeru, jika sekiranya sistem Islam dapat diterapkan secara kaffah, masalah-masalah jenayah yang berlaku sepertimana yang disaksikan pada hari ini akan dapat diselesaikan secara tuntas. Masyarakat akan sentiasa merasa terjamin nyawa, akal, keturunan, kehormatan, harta, agama, keamanan serta dapat memelihara negara di bawah penerapan syariah Islam.

20 Mac 2013

perkembangan terbaru

Assalamualaikum wbt dan salam 1Malaysia.
Ketika ini, saya baru sahaja menghabiskan ujian Kalkulus dalam semester bulan Mac. Tunggu keputusan sahaja selepas cuti sekolah. Insya-Allah, saya akan terlibat dalam koir untuk latihan sehingga lusa bagi majlis graduasi senior kami (kami akan merasakan juga) pada hari Sabtu. Sebenarnya, RM 12 000 untuk laman web database itu tidak dipersetujui oleh proffesor kami (pengarah). Oleh kerana ada beberapa masalah yang tidak dapat diceritakan secara panjang seperti prof mentor kami bimbang jika kami tidak dapat ikut beliau untuk membuat kajian mengenai spesis reptila. Oleh kerana itu, kami bergabung dengan mentor lagi seorang (dalam bidang serangga anai-anai). Insya-Allah, kami akan berbincang pelajar PhD dan Master mengenai apa yang perlu dibuat, teknik dan serangga apa ingin dikaji pad hari Ahad.

Kalau tiada aral melintang, saya akan balik rumah untuk cuti ini hari Isnin dan setiap hari Ahad, kami akan mengkaji sehingga bulan Jun ini. Kebetulan semalam keputusan STPM berlangsung, saya ucapkan setinggi-tinggi tahniah kepada yang mendapat keputusan cemerlang. Esok pula keputusan SPM. Insya-Allah ramai pelajar akan dapat 'straight A' dan mendapat apa yang diimpikan tetapi jangan lupa kejayaan amat bermakna kepada negara kita dan dunia Islam itu sendiri.

Isnin minggu lepas, Putera Mahkota Abu Dhabi telah datang ke PERMATApintar bersama Datin Rosmah. Semasa sesi bergambar, muka saya berada di tengah-tengah rambut dua orang pelajar India. Oleh itu, semua mungkin tidak perasan dengan muka saya dalam TV. Semua mungkin sudah menontonnya jadi tidak perlulah saya bercerita panjang lebar.

Teruskan perjuangan wahai anggota keselamatan Malaysia dalam memburu pengganas Sulu yang ingin merampas Sabah. Jangan ambil sangat mengenai politik yang berlaku sekarang ini. Semua perkara ingin dipolitikkan. Itulah hakikat demokrasi, sistem penjajah yang berjaya memecahbelahkan umat Islam di Malaysia.

Lihatlah video bawah ini.

07 Mac 2013

Prinsip Islam dalam menghadapi kekacauan


PENULIS ialah Setiausaha 1 Ilmuan Malaysia (iLMU)
Ilmuanmalaysia.com
MANUSIA telah menyaksikan bagaimana musibah boleh menyebabkan korban jiwa dalam jumlah yang banyak. Dalam sejarah manusia dicatatkan mangsa kematian ada juga bukan kerana terlibat langsung dalam musibah berkenaan tetapi atas faktor lain. Contohnya seramai 378 orang maut akibat tersepit, terpijak dan terjatuh di Kemboja ketika Festival Air Bon Om Touk pada November 2010.

Ribuan pengunjung yang sedang berada di atas sebuah jambatan gantung di Pulau Berlian menjadi panik apabila mendapat khabar jambatan akan runtuh. Justeru para pengunjung merempuh keluar untuk menyelamatkan diri dan mula tolak menolak antara satu sama lain.

Akhirnya mereka tersepit di atas jambatan sehingga sesak nafas, ada yang terjatuh lalu lemas dan ada yang mati akibat terpijak. Ironinya jambatan gantung tersebut masih utuh sampai hari ini.

Cukup peristiwa itu sebagai renungan dan iktibar untuk umat Islam apabila sebuah khabar yang tidak sahih dan tidak tahu asal usulnya tersebar dari mulut ke mulut sehingga menyebabkan masyarakat menjadi gelisah, panik lalu akhirnya bertindak tanpa kewarasan sehingga menatijahkan kecelakaan.

Bayangkan hanya dengan tiga patah perkataan - seperti 'jambatan akan roboh' - telah menghasilkan sebuah kematian. Oleh sebab itulah dikatakan 'fitnah' lebih dahsyat daripada membunuh. Kalimat fitnah memiliki dua konotasi iaitu tuduhan yang berlawanan dengan hakikat sebenar atau dimaknakan dengan ujian (musibah).

Jika kita menekuni ajaran Islam, wujud larangan menyebarkan berita yang boleh menyebabkan masyarakat gelisah dan panik.

Sebagai rakyat tidak dibenarkan untuk menyebarkan sebarang berita yang didengar berkaitan dengan keselamatan negara.

Begitu juga kita dilarang untuk menyebarluaskan kisah-kisah yang mungkin menyebabkan masyarakat bergolak dan menjadi panik. Perbuatan salah ini disandarkan kepada watak kaum munafik kerana mereka memang mencari peluang untuk memporak perandakan negara.

Hukum larangan ini bukanlah baru dicipta ekoran tragedi di Sabah. Hal ini telah difahami sejak turunnya wahyu Allah.

Syaikh as Si' di dalam Tafsir Taisirul Karim Ar Rahman menyatakan satu pengajaran daripada Allah kepada kaum Mukminin supaya jika datang berita yang berkaitan kemaslahatan umum kepada kaum Muslimin sama ada ia berita gembira atau buruk, maka janganlah segera menyebarkannya.

Tetapi berita tersebut hendaklah diserahkan kepada pihak berkuasa. Jika mereka (pihak berkuasa) melihat ada keperluan untuk dihebahkan maka ia dihebahkan. Jika mereka melihat dengan menyembunyikannya terdapat kebaikan maka khabar itu disembunyikan.

Berhentilah Membuat Spekulasi

Lantaran itu, kita berhentilah menyampaikan segala kisah yang didengar tentang keadaan Lahad Datu, melainkan kisah yang dilaporkan oleh pasukan keselamatan dan pemimpin negara. Berhenti juga daripada membuat analisis dan segala macam andaian di laman maya. Kerajinan melaporkan kedudukan polis dan pasukan tentera di dalam facebook akan membantu penceroboh.

Malah dengan segala macam spekulasi yang menular, masyarakat bertambah gelisah dan bimbang. Sebenarnya kita tidak membantu keadaan tetapi menokok jurang kekacauan. Berhentilah mempolitikkan isu ini dengan terus mengatakan ia adalah sandiwara UMNO. Pemikiran ini hanya lahir daripada kelompok yang mengalami sindrom politik muflis.

Jelaslah Islam melarang umatnya 'lebih lajak dari perahu' dan menyebarkan kisah yang tidak sahih, Namun Islam juga mengajar bagaimana kita bertindak dalam saat kekacauan.

Masyarakat awam haruslah siap siaga untuk turun ke medan tempur apabila semboyan di laungkan oleh Perdana Menteri kerana Ahlus Sunnah menetapkan urusan jihad di tangan beliau.

Imam Ahmad berkata: "Berjihad dan berperang bersama pemerintah tetap berlangsung sehingga hari Kiamat, sama ada penguasa tersebut baik ataupun yang jahat" (lihat Ushul As Sunnah)

Kita juga banyakkan doa kepada Tuhan Pencipta agar ditabahkan hati kita dan dikuatkan iman serta diteguhkan kesabaran. Kita percaya bahawa takdir baik dan buruk datang daripada-Nya. Telah sampai masanya seluruh umat Islam bertaubat daripada segala dosa yang pernah dilakukan. Kemudian menegakkan akidah salaf as soleh seperti para sahabat dan tabi'in.

Segala ibadah fardu ain yang dibebankan atas setiap diri kita ditunaikan. Terakhir adalah tetap teguh bersama pemimpin negara seperti kata Imam Ahmad: "Mendengar dan taat terhadap para imam serta pemimpin kaum mukminin, yang baik ataupun yang jahat". (lihat Ushul As Sunnah)

Kita doakan agar pasukan keselamatan negara mencapai kemenangan dan selamat daripada bahaya. Jika kita pernah mencaci dan menghina mereka maka sampailah masanya kita insaf lalu memohon rahmat untuk mereka.

Sementara itu pasukan keselamatan perlu menetapkan niat untuk berjihad mempertahankan negara tanpa secarik perasaan untuk meraih gelar pahlawan, kekayaan atau habuan dunia.

Kerana Rasulullah SAW pernah ditanya tentang seorang askar yang bertempur dengan dua niat iaitu untuk meraih pahala dan ghanimah (rampasan perang) hingga terkorban. Nabi berkata askar tersebut tidak mendapat syurga melainkan sebuah kematian. (lihat Jami'ul Ulum Wal Hikam)

Wahai para ibu dan kaum wanita, tenangkan hati kalian dan menangislah sekadarnya. Sebuah ratapan tidak akan mampu menjatuhkan seorang musuh sebaliknya doa dan dokongan. Para sahabiyah termasuk Ummul Mukminin telah membantu pasukan tentera Rasulullah SAW dengan kudrat mereka.

Ada yang menjadi jururawat seperti Laila Al-Gifariah. Ada yang memberi motivasi dengan syair seperti Hindun binti Utbah. Malah ada yang mengangkat senjata ketika keadaan getir seperti Nusaibah binti Kaab.

Sesungguhnya setiap orang harus memainkan wataknya sesuai dengan kemampuannya, serta menjaga lisannya daripada mendahului pemerintah, juga wajib bersatu di bawah panji pemimpin negara dan bertekad dalam sebuah akidah yang shahihah.

Akhir kata, sama-samalah kita berdoa untuk anggota tentera yang terkorban agar roh mereka ditempatkan di alam syurga kerana mereka berjuang untuk rakyat Malaysia dan semoga pasukan keselamatan menamatkan pencerobohan ini dengan selamat dan berjaya.

05 Mac 2013

cerita dan perkembangan saya


Assalamualaikum wbt.
Saya minta maaf kerana sudah lama tidak menulis artikel ini selama sebulan. Baiklah, saya dapat masuk pertandingan koir dan berlatih sebelum bulan April. Selain itu, saya juga dapat buat persembahan bersama pelajar PERMATA Seni yang bertemakan konsert Palestin baru-baru ini seperti pengunjung blog menontonya tetapi tidak jadi kerana prof kami tidak membenarkan tingkatan 5 masuk supaya fokus pelajaran tidak terganggu sedangkan logiknya saya ada berlatih hari Sabtu dan Ahad petang dan konsertnya pada Isnin dan Selasa malam.

Pada 23/2 lepas, kami ada merentas desa dan mendapat nombor 30 tetapi pingat hanya diberikan kepada top 20 sahaja. Keesokannya, kami menonton talentime (persembahan junior kami) sehingga tengah hari.
Seminggu lalu, kelas kami ada membuat aktiviti BBQ ayam percik dengan macam-macam jenis makanan dan minuman yang sedap. Allhamdulillah!!!! Pada 2/3 lalu, kami melawat rumah Anak Yatim Darul Hikmah di Kajang, Selangor sambil mengajar mereka Matematik (peringkat tinggi sedikit). Penat kami melayan kerenah mereka. Maklum sahajalah. Akhirnya, saya telah berjaya temui 2 orang (tahun 6 dan sebaya dengan saya) untuk diambil sebagai anak angkat (hati sedang berangan). 3 petang, kami balik ke PERMATApintar semula.

Seminggu lepas, saya pergi ke pemilihan badminton untuk wakil MSSD tetapi tidak dapat semasa peringkat kedua. Doakan semoga kelab kami (Children Society) untuk ke Hospital UKM, Cheras dalam minggu ini tercapai. Rabu depan, kami ada ujian akhir 1. Doakan saya semoga dapat jawab dengan cemerlang dan sedang ulang kaji untuk minggu depan sehingga 20/3.

Allhamdulillah!!!!!!! 7/2 lalu, ada perjumpaan mentor penyelidikan dan kami telah bertemu dengan Prof Dr Hayati, pakar biodiversiti haiwan. Kami telah usulkan untuk laman database untuk maklumat haiwan yang kami cari dengan RM 12,000 serta pakar dan penolongnya dari Universiti Teknologi Malaysia, Skudai, Johor Bahru. Selain itu, kami mengikut mereka di makmal mereka dan membuat kajian di Kuala Lompat, Hutan Simpan Krau, Pahang. Doakan semoga penyelidikan kami berjaya dalam masa singkat sebelum Future Scientist Conference. Jika ada perubahan, saya akan maklumkan.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Nama Asmaul-Husna Allah